XIAOMI, VIVO, OPPO, HUAWEI AKAN MEMBANGUN PLATFORM UNTUK MENYAINGI GOOGLE PLAY STORE

XIAOMI, VIVO, OPPO, HUAWEI AKAN MEMBANGUN PLATFORM UNTUK MENYAINGI GOOGLE PLAY STORE

 

XIAOMI, VIVO, OPPO, HUAWEI AKAN MEMBANGUN PLATFORM UNTUK MENYAINGI GOOGLE PLAY STORE
XIAOMI, VIVO, OPPO, HUAWEI AKAN MEMBANGUN PLATFORM UNTUK MENYAINGI GOOGLE PLAY STORE

Xiaomi, Huawei Technologies, Oppo, dan Vivo dari China bergabung untuk menciptakan platform bagi pengembang di luar China untuk mengunggah aplikasi ke semua toko aplikasi mereka secara bersamaan, dalam langkah yang menurut para analis dimaksudkan untuk menantang dominasi Google Play Store.

Keempat perusahaan menyeterika ketegaran dalam apa yang dikenal sebagai Global Developer Service Alliance (GDSA). Platform ini bertujuan untuk memudahkan pengembang game, musik, film, dan aplikasi lain untuk memasarkan aplikasi mereka di pasar luar negeri, menurut orang-orang yang memiliki pengetahuan tentang masalah ini.

GDSA pada awalnya bertujuan untuk diluncurkan pada bulan Maret, kata sumber, meskipun tidak jelas bagaimana hal itu akan dipengaruhi oleh wabah coronavirus baru-baru ini.

Xiaomi, Vivo, Oppo, Huawei akan membangun platform untuk menyaingi Googles Play Store
Google menghasilkan sekitar $ 8,8 miliar secara global dari Play store pada tahun 2019.

Sebuah situs web prototipe mengatakan platform tersebut awalnya akan mencakup sembilan “wilayah” termasuk

India, Indonesia dan Rusia.

Oppo dan Vivo keduanya dimiliki oleh produsen Cina BBK Electronics. Keempat perusahaan menolak berkomentar untuk cerita ini.

Google, yang layanannya dilarang di China, memperoleh sekitar $ 8,8 miliar secara global dari Play store pada tahun 2019, kata Katie Williams, seorang analis di Sensor Tower. Google juga menjual konten seperti film, buku, dan aplikasi di Play store dan mengumpulkan komisi 30 persen.

Google tidak menanggapi permintaan komentar.

“Dengan membentuk aliansi ini, setiap perusahaan akan mencari untuk memanfaatkan keunggulan yang lain di berbagai daerah, dengan basis pengguna Xiaomi yang kuat di India, Vivo dan Oppo di Asia Tenggara, dan Huawei di Eropa,” kata Nicole Peng, VP of Mobility at Canalys.

“Kedua, ini mulai membangun kekuatan negosiasi lebih banyak terhadap Google,” tambahnya.

Bersama-sama keempat perusahaan itu membuat 40,1 persen dari pengiriman handset global pada kuartal keempat 2019, menurut konsultan IDC. Sementara Oppo, Vivo dan Xiaomi memiliki akses penuh ke layanan Google di pasar internasional, Huawei kehilangan akses untuk perangkat baru tahun lalu setelah Amerika Serikat melarang pemasok Amerika untuk menjual barang dan layanan ke sana, dengan alasan keamanan nasional.

Vendor China berusaha untuk menangkap bagian yang lebih besar dari perangkat lunak dan layanan karena

penjualan perangkat keras lambat, kata Will Wong, seorang analis smartphone dengan IDC.

“App store, aplikasi pre-loading, iklan dan game adalah area yang dapat menghasilkan pendapatan baru,” katanya.

Huawei juga pindah dari Google dengan mengembangkan Harmony OS sendiri sebagai alternatif.

Situs web GDSA mencakup logo Wanka Online, platform “ekosistem” Android yang terdaftar di Hong Kong di sebelah kontak untuk Sekretariat Jenderal GDSA. Wanka menolak untuk mengkonfirmasi keterlibatannya.

GDSA mungkin dapat memikat beberapa pengembang aplikasi dengan memberikan lebih banyak paparan daripada Play Store yang sudah penuh, dan platform baru dapat memberikan insentif moneter yang lebih baik, kata para analis.

“Dengan menyederhanakan pengembang untuk meningkatkan jangkauan mereka di beberapa toko aplikasi, Huawei,

Oppo, Vivo, dan Xiaomi berdiri untuk menarik lebih banyak pengembang dan, pada akhirnya, lebih banyak aplikasi,” kata Williams.

Namun, mengelola aliansi mungkin menjadi tantangan, kata Peng. “Eksekusi sulit karena sulit untuk mengatakan perusahaan mana yang lebih menarik dan berinvestasi lebih banyak di dalamnya. Kami belum melihat model aliansi bekerja dengan baik di masa lalu. ”

Sumber:

http://www.unmermadiun.ac.id/sewulan/index.php/2020/05/seva-mobil-bekas/